Buffer
Indonesia Hijau

Peluang Emas Bertanam Gaharu

PELUANG EMAS BERTANAM GAHARU

Indonesia memiliki keanekaragaman sumber daya alam yang sangat melimpah ruah, wilayah hutan tropisnya terluas ketiga di dunia, dengan cadangan minyak, gas alam, tembaga, dan mineral lainnya. Negeri kita ini telah dikaruniai oleh Tuhan Yang Maha Esa dengan limpahan pesona yang sangat elok. Indonesia sangat layak untuk disebut sebagai surga katulistiwa yang ribuan pulaunya membentang dari Sabang sampai Merauke. Salah satu keanekaragaman sumber daya alam hutan yang dimiliki oleh Indonesia adalah Tanaman Gaharu. “GAHARU” adalah salah satu komuditas hasil hutan bukan kayu (HHBK) komersial yang bemilai jual tinggi. Bentuk produk gaharu merupakan hasil alami dari kawasan hutan berupa cacahan, gumpalan atau bubuk. Selain dalam bentuk bahan mentah berupa serpihan kayu, juga diproses dengan penyulingan yang dapat menghasilkan minyak atsiri gaharu yang juga bemilai jual tinggi. Cairan ekstark ini kabarnya mencapai nilai jual lebih dari USD 30.000 atau Rp. 300.000.000,-/liter. Sementara harga I batang pohonnya bisa mencapai ribu-an dollar per kilo nya. Gaharu banyak digunakan sebagai bahan farfum, obat-obatan dan bahan dupa. Kebutuhan gaharu dunia sangat besar. Quota Indonesia 300 ton/pertahun baru dapat dipenuhi 10% inipun lebih banyak didapatkan dengan cara ilegal dan ini berasal dari Gaharu alam. Temuan rekayasa produksi kayu gaharu memberi peluang yang sangat besar bagi perkebunan di Indonesia. dan keuntungan lainnya Mempertimbangkan nilai jual Gaharu, patut diupayakan peningkatan peranan Gaharu sebagai komunitas andalan altematif untuk penyumbang devisa dari sektor kehutanan selain dad produk hasii hutan kayu. Selain itu hasil gaharu ini merupakan komoditas Ekspor di negara-negara Asia Timur dan Timur Tengah dalam hal ini maka dengan meningkatkan produksi gaharu berarti akan dapat meningkatkan daya saing bangsa. Dampak lain adalah peningkatan kesejahteraan rakyat dan kelestarian sumber daya hutan dan lahan.

Selain itu hasil gaharu ini merupakan komoditas Ekspor di negara-negara Asia Timur dan Timur Tengah dalam hal ini maka dengan meningkatkan produksi gaharu berarti akan dapat meningkatkan daya saing bangsa. Dampak lain adalah peningkatan kesejahteraan rakyat dan kelestarian sumber daya hutan dan lahan.

CARA BERCOCOK TANAM GAHARU

Penanaman dengan monokultur  Atau satu luasan lahan HANYA DITANAMI GAHARU

Gali lubang tanam dengan jarak 3 x 4 meter, atau 4 x 4 meter, sesuai keinginan dan kesuburan tanah, Tebang semua jenis tanaman kayu lain (monokltur), supaya tidak menaungi.

Lubang tanam ukuran 40 cm x 40 cm x 40 cm.Pisahkan tanah atas dan tanah bawah. Biarkan lubang tanam terkena matahari 1 minggu. Siapkan Pupuk kandang sapi/kambing yang sudah jadi (jangan pakai kotoran ayam). Campur lapisan tanah atas dengan pupuk kandang. Tiap lubang 1-2 kg pupuk kandang/kompos. Lalu masukkan kembali ke lubang, tanah bercampur pupuk masukkan dulu, buat timbunan berbentuk cembung.

Lakukan penanaman saat habis turun hujan atau tanah masih basah. Siram tanaman setelah ditanam, pasang ajir/kayu atau bambu tinggi 1 mtr, ikat tanaman dengan ajir agar tidak roboh. Lakukan Penyiraman 2 hari 1x bila tidak ada hujan

 PEMUPUKAN

 PEMUPUKAN TAHUN-1

  • Saat Tanaman berumur 1 bulan, segera pupuk dengan Pupuk Dasar (Sp-36) 1 sendok Teh dicampur Ureaa 1 sendok teh. Tugal tanah berjarak 20 cm dari batang sebanyak 4 lubang, setelah dipupuk lubang di tutup tanah lagi.(bisa ditambahkan dolomit, per lubang 0,25 Kg).
  • Setelah Tanaman berumur 3 bulan, pupuk tanaman dengan pupuk NPK, dosis ½ sendok makan, tugal 4 lubang mengililngi batang jarak dari batang 50 cm, apabila daun menguning Pupuk dengan Pupuk KCL 1 pohon 1 sendok teh.

PEMUPUKAN TAHUN KE-2 ,3 DAN 4

Dilakukan pada saat awal musim Hujan (Nopember-Desember) dengan Pupuk NPK. Dosis sama untuk tahun ke-2 dan ke-3 sebanyak 1 sendok makan, ditugalkan 4 lubang, dengan jarak dibawah tajuk/daun terluar. Tahun ke 4 tidak perlu dipupuk.

MASA PANEN GAHARU

Untuk bisa segera dipanen, Gaharu disuntik cendawan, tujuannya agar gaharu mati dan gubal yang harum segera muncul. Batang gaharu Aquilaria malaccensis yang telah berumur minimal 5 tahun dibor secara spiral. Artinya, setiap ujung bidang gergaji pertama akan bersambungan dengan bidang gergaji kedua. Begitu selanjutnya. Bidang gergajian itulah yang diberi cendawan.

Setahun pasca penyuntikkan gubal sudah dapat dituai. Teknik sebelumnya, antar bidang gergaji tidak saling berhubungan. Interval antar bidang sekitar 10 cm dan perlu 2-3 tahun menuai gubal. Modifikasi teknologi pemberian cendawan itu dikembangkan oleh Drs Yana Sumarna MSi, periset Pusat Penelitian dan Pengembangan Hutan dan Konservasi Alam, Bogor. Ia memberikan cendawan Fusarium spp pada setiap batang gaharu. Setahun berselang, ia bisa memanen 10 kg gubal gaharu dari pohon umur 6 tahun. Cara ini lebih efektif dibandingkan teknik lama lantaran teknik spiral mampu menahan pohon tetap berdiri kokoh walau ditiup angin kencang.Untuk memulainya, siapkan alat yang diperlukan: bor kayu dengan mata bor berdiameter 13 mm untuk melubangi batang, gergaji, spidol sebagai penanda tempat pelubangan, alat ukur, kapas, spatula, pinset, alkohol 70%, lilin lunak dan bibit gubal berupa cendawan. Proses pengerjaannya sederhana, dengan tahap-tahap sebagai berikut :

  1. Siapkan inokulan berupa cendawan untuk membantu proses terbentuknya gubal. Beberapa contoh cendawan padat adalah: Diplodia sp, Phytium sp, Fusarium sp, Aspergillus sp, Lasiodiplodia sp, Libertela sp, Trichoderma sp, Scytalidium sp, dan Thielaviopsis sp. Cendawan itu diperbanyak dengan mencampur satu sendok cendawan dan 100 gram limbah serbuk kayu gaharu. Simpan satu bulan di botol tertutup rapat.
  2. Buat tanda di lapisan kulit pohon berdiameter 10 cm dengan spidol untuk menentukan bidang pengeboran. Titik pengeboran terbawah, 20 cm dari permukaan tanah. Buat lagi titik pengeboran di atasnya dengan menggeser ke arah horizontal sejau 10 cm dan ke vertikal 10 cm. Dengan cara sama buatlah beberapa titik berikutnya hingga setelah dihubungkan membentuk garis spiral.
  3. Gunakan genset untuk menggerakkan mata bor. Buat lubang sedalam 1/3 diameter batang mengikuti garis spiral bidang pengeboran.
  4. Bersihkan lubang bor dengan kapas yang dibasuh alkohol 70% untuk mencegah infeksi mikroba lain.
  5. Masukkan cendawan ke dalam lubang dengan menggunakan sudip. Pengisian dilakukan hingga memenuhi lubang sampai permukaan kulit.
  6. Tutup lubang yang telah diisi penuh cendawan dengan lilin agar tak ada kontaminan. Untuk mencegah air merembes, permukaan lilin juga ditutup plester plastik.
  7. Cek keberhasilan penyuntikan setelah satu bulan. Buka plester dan lilin. Inokulasi cendawan sukses jika batang berwarna hitam. Setelah itu buat sayatan ke atas agar kulit bawah terkelupas. Ini memudahkan untuk membuka dan menutup saat pengecekan selanjutnya.
  8. Satu tahun kemudian gaharu dipanen. Untuk meningkatkan keberhasilan, pekebun menambahkan senyawa pemicu stres. Dengan begitu daya tahan gaharu melemah, cendawan mudah berkembang biak, dan gubal pun lebih cepat terbentuk.

ANALISA BEAYA BERTANAM GAHARU

Analisa biaya dan keuntungan dari budidaya pohon penghasil gaharu, pada luasan tanah 2.000 m2 (140 ubin), jangka waktu 10 tahun. Dengan jarak tanam 3 X 4 luas tanah 2.000 m2 (asumsi 50 m X 40m) cukup ideal ditanami gaharu sebanyak 180 batang. Berikut ini adalah perincian biaya dan keuntungan dari budidaya pohon penghasil gaharu:

BEAYA

Biaya sendiri kita bedakan menjadi 3 yaitu:

  • Biaya tahap 1 (pengadaan bibit,penanaman dan perawatan di tahun pertama),
  • Biaya tahap 2 (perawatan tanaman pada tahun ke-2 sampai tahun ke-7), dan
  • Biaya tahap 3 (inokulasi dan perawatan pasca inokulasi tahun ke-8 sampai tahun ke-10).

 a. Biaya tahap 1:

 - pembelian bibit 180 btng @ Rp.25.000 = Rp. 4.500.000

 - pupuk kandang 500kg @ Rp.250 = Rp. 125.000

 - pestisida (furadan,stiko,dll = Rp. 150.000

 - tenaga penanaman = Rp. 50.000

 - tenaga perawatan = Rp. 300.000

 JUMLAH = Rp. 5.125.000

** UNTUK BIBIT PRODUK CV. AGRO-GROUP

Rp 3.500/btg

 b. Biaya tahap 2:

 - Pupuk kandang = Rp. 750.000

 - Pupuk pabrik = Rp. 1.000.000

 - Pestisida = Rp. 900.000

 - Tenaga perawatan = Rp. 1.800.000

JUMLAH = Rp. 4.450.000

c. Biaya tahap 3:

- pembelian fusarium sp 180 botol @Rp.100.000= Rp. 18.000.000

- tenaga inokulan = Rp. 36.000.000

- tenaga perawatan = Rp. 1.000.000

- tenaga panen = Rp. 10.000.000

JUMLAH = Rp. 65.000.000

Jumlah MODAL a+b+c = Rp. 74.575.000,-

PENERIMAAN

Dengan asumsi bahwa tingkat keberhasilan inokulasi adalah 75% saja, dari 180 batang tanaman cuma menghasilkan 135 batang pohon saja yang bisa dipanen. Satu batang pohon gaharu dengan masa inokulasi 3 tahun menghasilkan rata-rata 2 kg gubal, 10 kg kemedangan, dan 20 kg abu. Sehingga total yang dihasilkan dari 135 batang adalah 270 kg gubal, 1.350 kg kemedangan, dan 2.700 kg abu.

Kemedangan, dan 2.700 kg abu.

a. Gubal 270 kg @ Rp.7.000.000 = Rp.1.890.000.000

b. Kemedangan 1.350 kg @ Rp.2.000.000 = Rp.2.700.000.000

c. abu 2.700 kg @ Rp.200.000 = Rp. 540.000.000

Jumlah = Rp.5.130.000.000

3.Keuntungan

Penerimaan – Biaya = Rp.5.130.000.000 – Rp. 74.575.000 = Rp.5.055.425.000 (Lima Milyar Lima Puluh Lima Juta Empat Ratus Dua Puluh Lima Ribu Rupiah)

KESIMPULAN :

Jadi dalam jangka waktu 10 Tahun, dalam 1 Ha Gaharu menghasilkan Rp 25 M.

“”SANGAT FANTASTIS BUKAN ??…””

INFORMASI DAN KONSULTASI LEBIH LANJUT HUBUNGI :

 CV. AGROFORESTRY INDONESIA (AGRO-GROUP)

 KEBUN PEMBIBITAN :

 Jl. Seth Adji Ujung No. 150 (Samping Bundaran seth adji/Gedung Juang) Palangka Raya

 Jl. Tjilik Riwut Km. 29 (Samping Lap Pramuka/arboretum) Nyaru Menteng, Kal Tumbang Tahai, Palangka Raya

 Jl. Praci-Pacitan Km. 7 Sinung, Desa Suci, Kec. Pracimantoro, Kab. Wonogiri, Solo-Jawa Tengah

 MARKETING (SMS):

 - Sdr Upik, HP 0821 5826 2678/Seth Adji

 - Sdr Junaidi, HP 0821 4857 8883/T. Tahai

 - Sdr Giyatno, HP 0817 0421 104/Jawa Tengah

 MELAYANI JASA :

  • PENJUALAN BIBIT GAHARU
  • TENAGA TEBANG/IMAS/BABAT LAHAN
  • TENAGA PENANAMAN
  • TENAGA PEMELIHARAAN

This Post Has 0 Comments

Leave A Reply





Copy Protected by Chetans WP-Copyprotect.